Mengatasi Rivalitas Sesama Saudara Kandung

SEBELUM mempunyai anak, para orangtua pastinya memiliki gambaran indah mengenai bagaimana keluarga mereka nantinya. Para orangtua berpikir akan memiliki anak-anak berperangai baik, berbahagia, mencintai orangtua mereka, mengerjakan setiap tugas mereka, serta menghabiskan waktu berjam-jam penuh canda tawa dan bermain bersama.

Namun ketika para orangtua merasakan kehidupan nyata sebagai orangtua, mereka merasakan shock menghadapi realita interaksi anak-anak mereka satu sama lainnya. Angan-angan tentang memiliki anak-anak yang akur satu sama lainnya ternyata jauh dari harapan.

…Tak jarang anak-anak justru bertengkar karena hal-hal sepele, selalu bersaing untuk mendapatkan bagian terbaik dan terbesar dari segala sesuatu…

Tak jarang anak-anak justru bertengkar karena hal-hal sepele, selalu bersaing untuk mendapatkan bagian terbaik dan terbesar dari segala sesuatu; baik makanan, uang jajan, pakaian, dan lain sebagainya. Padahal orangtua mereka selalu menjadikan seluruh bagian anak-anaknya secara adil dan sama serta memastikan bahwa setiap anak mendapatkan pilihan yang baik. Intinya, sebagaimana dilansir dalam situs gaya hidup http://www.orato.com, interaksi anak-anak kerap diwarnai oleh rivalitas saudara kandung tak bertepi, yang terkadang rivalitas tersebut begitu destruktif dan membuat repot orangtua.

Sumber Rivalitas

Mengapa anak-anak Anda berkelakuan dengan cara yang keterlaluan dan tidak masuk akal? Daripada mengeluh dan berkeluh-kesah atas tingkah laku anak-anak, ada baiknya orangtua –terutama ibu— mempelajari beberapa prinsip penting tentang kasih sayang. Harap diingat bahwa orangtua adalah sosok paling penting di dunia bagi anak-anaknya. Ini merupakan fakta yang tak terbantahkan, bahkan jika anak Anda tidak mengekspresikan fakta tersebut dan bahkan apabila dia pada zhahirnya selalu menampakkan permusuhan terus-menerus.

Berbagi cinta dan perhatian orangtua dengan anak-anak terkadang mampu menghancurkan kekerasan hati anak-anak dan juga membuat mereka tidak nyaman serta gelisah. Namun perasaan gelisah dan ketidaknyamanan tersebut bukanlah kesadaran rasional alamiah di dalam diri anak-anak. Dan Anda, terkadang bisa terkejut karena mengetahui bahwa anak-anak Anda ternyata meragukan kedalaman cinta Anda untuk mereka, atau mereka merasa bahwa Anda tidak memperhatikan mereka.

Perbedaan Temperamen Anak-anak Bisa Memicu Konflik

Faktor lain yang mendorong anak-anak Anda tidak bisa bergaul akrab satu sama lainnya adalah berkaitan dengan temperamen individual mereka yang tidak dalam kondisi baik. Ini mengingat –contohnya— bagi anak-anak yang super aktif, mereka begitu sulit untuk memahami mengapa saudara kandung mereka bisa duduk tenang, asyik membaca, atau anteng bermain sendirian.

Sementara Gill Hines, seorang konsultan pendidikan menyatakan bahwa pertengkaran antar saudara kandung biasanya disebabkan berbagai faktor emosi. “Biasanya disebabkan oleh berbagai faktor seperti kecemburuan, kebencian satu sama lain atau daya saing saat berada di rumah,” ujarnya sebagaimana dikutip dari Telegraph, Jumat (12/2/2010).

Penyebab pertengkaran ini bisa karena kakak yang merasa lebih berkuasa dan berhak untuk mengatur kendali, atau si adik yang terlalu sensitif dan manja. Namun ada juga yang disebabkan salah satu merasa tidak adil dalam mendapatkan kasih sayang dari kedua orangtuanya.

…Penyebab pertengkaran kakak dengan si adik bisa juga yang disebabkan salah satu merasa tidak adil dalam mendapatkan kasih sayang dari kedua orangtuanya…

“Akibatnya salah satu merasa terabaikan dan bisa memicu timbulnya percekcokan antar kakak beradik. Orangtua seharusnya bisa memisahkan keduanya, tapi tentu saja tidak dengan cara menyalahkan salah satu atau memarahi dengan suara keras,” ujar Suzie Hayman, penulis Parenting Your Teenager.

Bagaimanapun, jika mereka belajar untuk mengapresiasi perbedaan di antara diri mereka, dan menghormati berbagai aspek positif dari perbedaan itu, maka mereka akan lebih mumpuni untuk bisa belajar bagaimana mengapresiasi perbedaan di antara manusia di dunia yang lebih luas.

Apa yang Bisa Dilakukan Orangtua?

Sebagai orang dewasa, orangtua –terutama ibu— harus bertanggungjawab untuk memastikan bahwa kasih sayangnya tercurah melimpah kepada setiap anak. Ibu mesti ‘memperbarui’ kontaknya dengan setiap anak sesering mungkin sepanjang hari, satu demi satu, melalui kontak mata yang jernih dan suara yang bersahabat. Ibu harus menyediakan waktu untuk benar-benar mendengar dan memperhatikan perkataan anak-anak mereka. Karena apabila anak-anak merasa bahwa orangtua mereka tidak mendengar apa yang mereka katakan, maka mereka akan bertindak acuh dan mencari-cari perhatian dengan membuat ‘kekacauan’; salah satunya adalah dengan mengusik saudara kandung mereka.

Cinta di antara Saudara Laki-laki dan Perempuan

Ketika rivalitas di antara saudara kandung telah sampai pada level merisaukan, sejatinya di waktu yang bersamaan mereka telah siap untuk menjalin pertalian di antara mereka berdasarkan pertemanan dan cinta. Fakta bahwa mereka saling berbagi relasi cinta primer dengan sosok yang sama (Anda), dan mereka berdua merasa nyaman dalam relasi cinta tersebut, maka hal demikian membuat mereka merdeka untuk melihat saudara kandung mereka dalam perspektif yang positif.

..Ketika rivalitas sesama saudara kandung sampai pada level merisaukan, sejatinya mereka telah siap untuk menjalin pertalian mereka berdasarkan pertemanan dan cinta…

Namun, meski Anda telah berupaya memastikan anak-anak dekat dengan Anda dan meski perhatian individual telah tercurahkan kepada masing-masing anak, namun anak-anak tetap bercekcok dan bertengkar, maka tariklah nafas dalam-dalam; rileks dan tetap jaga selera humor Anda. Selama tindakan cekcok mereka tidak sampai pada tindakan yang bahaya dan mengancam jiwa salah seorang di antara mereka, maka Anda harus bersikap tenang, dan ambil tindakan persuasif yang menyentuh hati mereka.

Dan biasanya segenap pertikaian dan pertengkaran di antara saudara kandung merupakan salah satu jalan untuk meningkatkan skill untuk bergaul akrab antara satu sama lainnya.

…Dalam pertikaian dan rivalitas itu, anak-anak Anda tampaknya sedang mempraktikkan cara bernegosiasi dan melakukan manuver dalam memberi dan menerima…

Dalam pertikaian dan rivalitas itu, anak-anak Anda tampaknya sedang mempraktikkan bagaimana cara bernegosiasi dan bagaimana caranya melakukan manuver dalam memberi dan menerima. Setelah tertempa interaksi dengan saudara kandung, tak heran jika kemudian mereka cenderung mudah akrab dengan orang lain. Hal demikian mendorong mereka untuk membangun kemampuan bersosial mereka. Terakhir, orangtua yang menghadapi antagonisme anak-anak dengan humor dan cara menyenangkan, maka hal ini secara tidak langsung memberi anak-anak pengetahuan mengenai bagaimana caranya membebaskan diri dari stres. So, enjoy aja! [ganna pryadha/voa-islam.com]

Responses

  1. Aku juga ada masalah dg sodara2 kandung dan postingan itu cukup membantu trimakasih.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: